Senin, 18 Oktober 2010

Kopi nggak enak vs Kopi enak

Belum lama ini aku ke Jogya untuk reunian SMA N I Jakarta -Budi Utomo- angkatan 72 (gile banget, udah tuek kita-kita ini ya). Sehari sebelum acara reuni itu aku udah dateng, janjian sama salah satu temen untuk duluan ketemuan, trus kita nginep di sekitar Malioboro, maksudnya biar murah dan deket kalo mau menikmati Malioboro. Disekitar tempat kita nginap sepertinya daerah banyak turis-turis backpacker nginap, jadi dalam pikiranku kalo banyak bule mestinya gampang bisa minum kopi enak. Nah waktu sarapan aku pesen kopi (kopi hitam), ya ampun keterlaluan bener itu kopi --menurutku-- rupa dan rasanya. Kopinya biarpun udah diaduk lagi tetep aja banyak bubuk butiran yang ngapung, ketahuan bahwa nyedunya nggak pake air mendidih, rasanya payah dan aromanya hampir nggak ada. Aku jadi nggak habis pikir, apa kalo bule-bule itu pada minta kopi juga akan dikasih kopi yang nggak jelas rasanya gitu. Apa susahnya sih bikin kopi enak, rasanya pingin ngajarin deh, rasanya pingin protes lho sama menejer hotelnya. Untungnya waktu reunian kita nginapnya di salah satu hotel bintang lima (Jogyakarta Plaza), nah disitu kan kopinya keluar dari mesin kopi otomatis yang rasa kopinya betul-betul lezat (enak gila). Aku merasa selain karena emang kopinya enak juga karena pengaruh aku habis dikecewain rasa kopi sehari sebelumnya (subyektif juga ya), nah jadi deh aku kaya orang "nora" tiap sarapan --kita 2 malam disitu-- minum kopinya pake nambah. Biarpun begitu aku nggak akan ngambil kesimpulan bahwa minum kopi di hotel berbintang pasti lebih enak daripada di hotel melati, karena kalau mau nggak  susah kok belajar menghidangkan kopi enak.
Tips :
kopi biasa "harus" diseduh pake air mendidih
kopi instan "bisa" diseduh dengan air panas 85° (kira-kira sama dengan
air mendidih trus tunggu 5 menit sebelum dipake)  
Wassalam          

3 komentar:

  1. Mami udh berkali2 ke jogja udh pernah nyobain Kopi Joss belom??
    Byk tuh mi di angkringan skitar belakang stasiun tugu... Cobain deh.
    Aku mau ngasitau mami lupa mulu..
    Itu kopinya dicelup arang gtu mi, tp arangnya bukan sembarang arang yg bwt bakar2an, arangnya dr kayu tertentu gt, tp aku lupa dr taneman apa.

    BalasHapus
  2. ngopi yuk Mi... :P
    yuk ke yogya yuuk :P
    Mba. Endang,
    coba kalau sempat blogwalking ke Kedai Kopi Kita ( www.warungmassahar.blogspot.com )
    untuk menjalin pertemanan, dan menimba ilmu sesama komunitas perkopian dan blogger.

    BalasHapus
  3. Ok, next time I will try....

    BalasHapus